Blora on News :
Home » , » Semburan Air Setinggi 30 Meter di Musim Kemarau Bikin Warga Heboh

Semburan Air Setinggi 30 Meter di Musim Kemarau Bikin Warga Heboh

infoblora.com on Sep 22, 2017 | 4:55 PM

Semburan air setinggi 30 meter terjadi di bekas sumur
minyak bumi Dukuh Nglencong, Desa Botoreco
Kecamatan Kunduran sejak Kamis (21/9/2017).
(foto: dok-ib)
KUNDURAN. Sejak hari Kamis (21/9/2017) hingga Jumat (22/9/2017) warga Dukuh Nglencong, Desa Botoreco, Kecamatan Kunduran yang sedang mengalami kekeringan di musim kemarau dihebohkan fenomena semburan air setinggi 30 meter. Air yang menyembur kuat dari sumur bekas tambang minyak yang ada di tengah hutan jati itu pun langsung menjadi tontonan warga.

Sepanjang hari, ratusan warga berdatangan untuk mengambil gambar dan merekam semburan air yang belum diketahui sebabnya itu. Mereka tidak berani mendekati titik semburan karena takut jika mengandung minyak dan gas beracun.

Kepala Desa Botoreco, Mulyadi membenarkan bahwa kejadian semburan mulai diketahui warga sejak hari Kamis lalu. Menurutnya semburan itu muncul dari sumur bekas pertambangan minyak yang sudah lama tidak beroperasi.

“Entah apa penyebabnya, tiba tiba saat musim kemarau justru muncul semburan air setinggi 30 meter di tengah hutan, Kami belum tahu apakah air itu aman atau tidak,” ucap Mulyadi, Jumat (22/9/2017).

Sementara itu, Kepala Pelaksana (Kalak) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Blora, Sri rahayu menyatakan bahwa semburan air tersebut untuk sementara tidak membayakan karena telah dicek oleh Pertamina EP Cepu tidak mengandung bahan berbahaya.

“Menurut keterangan dari Pertamina semburan itu tidak membahayakan.. semoga ya betul tidak membahayakan masyarakat,” terangnya.

Sri Rahayu yang akrab dipanggil Bu Yayuk ini menyampaikan bahwa kejadian semburan air di bekas sumur minyak itu berasal dari sumur tungkul 25 yang disebabkan karena tekanan berlebih pada sumur itu sendiri.

video
Video amatir rekaman semburan air di bekas sumur minyak. (dok-ib)

“Semburan bukan karena pengerjaan pengeboran atau driliing minyak, tinggi semburan awal sekitar 30 meter dan berangsur turun skitar 25 meter. Tim dari Pertamina EP Cepu sudah melaksanakan pengecekan ke lokasi dan dinyatakan aman dari gas beracun,” lanjutnya.

(berita selanjutnya : klik - Pertamina : Meski Tak Bahaya, Semburan di Sumur Tungkul 25 Tetap Dipantau)

Hanya saja, untuk mencegah hal hal yang tidak diinginkan. Untuk sementara di sekitar lokasi dipasang garis pembatas agar warga tidak terlalu mendekati lokasi semburan. Semburan akan berhenti bila tekanan dari bawah hilang karena semburan lewat pipa casing dan bukan dari tanah. (res-infoblora)
Share this article :

0 komentar:

 
Powered by : Mas Kolis
Info Iklan
Copyright © 2016. infoblora.com - All Rights Reserved