Blora on News :
Home » , , » 46 Anak Warga Kurang Mampu Ikuti Khitanan Massal di Polres Blora

46 Anak Warga Kurang Mampu Ikuti Khitanan Massal di Polres Blora

infoblora.com on Sep 16, 2017 | 10:00 AM

Pelaksanaan khitanan massal di Mapolres Blora diikuti 46 anak keluarga kurang mampu. (foto: dok-ib)
BLORA. Sejumlah 46 anak dari keluarga kurang mampu mengikuti kegiatan khitanan massal yang dilaksanakan di Mapolres Blora, Jumat (15/9/2017) kemarin. Dengan didampingi para orang tua, anak-anak yang umumnya masih duduk di bangku sekolah dasar ini tampak senang menmgikuti khitanan gratis. Meskipun awalnya menangis karena takut kesakitan, namun senyum ceria kembali mengembang selepas khitas selesai.

Sebelum dimulai acara khitanan massal terlebih dahulu diadakan doa bersama dan tausyiah yang dipimpin oleh Kasat Binmas Polres Blora AKP Sumaidi. Kemudian satu per satu anak-anak peserta khitan memasuki ruang bedah ringan yang dikondisikan oleh Polres Blora kerjasama dengan Dinas Kesehatan Kabupaten Blora dan Rumah Sakit R.Dr.Soetijono Blora.

Usai dikhitan, masing-masing anak anak menerima bingkisan berupa tas sekolah, baju koko dan sarung, serta uang saku dari Polres Blora. Disaksikan Kapolres Blora AKBP Saptono SIK. MH dan jajarannya di Aula Gedung Arya Guna Mapolres Blora.

Kapolres Blora AKBP Saptono SIK MH mengatakan bahwa kegiatan bakti sosial ini diselenggarakan untuk menyambut Hari Ulang Tahun (HUT) Hari Kesatuan Gerak Bayangkari (HBGB) yang ke 65.

“Selain untuk menyambut HKGB ke 65, khitanan massal juga bermanfaat untuk meningkatkan public trust atau kepercayaan publik kepada kepolisian. Selain itu sebagai bentuk bantuan dalam meringankan beban masyarakat kurang mampu di wilayah hukum Polres Blora. Dengan kegiatan ini pula akan lebih terjalin keakraban antara polisi dengan masyarakat,” ujarnya.

Pelaksanaan khitan massal sendiri dilakukan sejumlah tenaga medis menggunakan teknologi laser.

“Khitan laser sudah banyak digunakan, tapi ada juga model baru pakai klem. Dibandingkan cara lain, pakai ini (laser ataupun klem) lebih praktis dan cepat kering. Kalau jahitnya muter sae (baik), 3 sampai 4 hari sudah kering. Yang harus diperhatikan adalah, setelah khitan satu hari itu jangan banyak bergerak. Untuk bagian vital jangan kena air dulu hingga 3-4 hari. Kalau pipis dilap pakai tisu kering. Secara umum makannya tidak ada pantangan,” jelas tenaga medis dari RSUD Blora, Danang Prasetyo Utomo. (res-infoblora)
Share this article :

0 komentar:

 
Powered by : Mas Kolis
Info Iklan
Copyright © 2016. infoblora.com - All Rights Reserved