Blora on News :
Home » , » Tinjau UNBK 2016, Bupati Upayakan Tahun Depan Tak Ada Yang Numpang

Tinjau UNBK 2016, Bupati Upayakan Tahun Depan Tak Ada Yang Numpang

infoblora.com on May 5, 2017 | 3:00 AM

Bupati Djoko Nugroho didampingi Kepala Dinas Pendidikan Achmad Wardoyo meninjau pelaksanaan UNBK SMPN 1 Bogorejo yang menumpang di SMK N 2 Blora. (foto:dok-ib)
BLORA. Bupati Djoko Nugroho, Kamis pagi (4/5/2017) dengan didampingi Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Drs. Achmad Wardoyo M.Pd melaksanakan pemantauan pelaksanaan Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) tingkat SMP/MTs sederajat di SMP Negeri 1 Jepon, dan SMP Negeri 4 Blora serta SMP Negeri 1 Bogorejo yang menginduk di SMK Negeri 2 Blora.

UNBK yang dilaksanakan sejak Selasa (2/5/2017) ini akan berlangsung hingga Senin (8/5/2017). Disini, Bupati memberikan semangat kepada anak-anak yang hendak mengerjakan soal UNBK. Bupati juga memastikan kelancaran server agar nantinya bisa mempermudah akses komputer yang digunakan untuk UNBK.

“Anak-anak ku, semangat ya. Semoga semuanya sukses,” ucap Bupati, dan dijawan aamiin oleh peserta UNBK. Tidak lama, kemudian Bupati keluar dari ruangan UNBK agar siswa bisa segera memulai mengerjakan soal.

Bupati berikan semangat kepada siswa yang hendak menempuh UNBK. (foto: dok-ib)
Tak hanya Bupati Blora, Wakil Bupati juga meninjau jalannya UNBK di sekolahan SMP N 3 Doplang yang berada di perbatasan Kabupaten Blora dengan Kabupaten ngawi, dalam tinjauannya tersebut, Wakil Bupati Arief Rohman memberi semangat dan motivasi kepada para peserta UNBK tingkat SMP/ MTS sederajat.

“ Kami bersama bapak Bupati berkomitmen UNBK tingkat SMP harus sukses, sehingga di daerah paling selatan Blora tetap perlu kami pantau. Mereka harus diberi motivasi, agar lebih semangat dalam mengerjakan UNBK,” jelas Wakil Bupati Blora Arief Rohman.

Mengaca dari pelaksanaan UNBK hingga hari ketiga kemarin, Kepala Disdik Achmad Wardoyo menyatakan bahwa Kabupaten Blora merupakan Kabupaten yang paling siap melaksanakan ujian jika dibandingkan dengan Kabupaten lainnya se Jateng.

“Jika dibandingkan dengan kabupaten se Jateng, memang Blora yang paling siap. Namun jika dibandingkan dengan kabupaten/kota se Jateng, kita hanya kalah dengan Kota Semarang. Alhamdulillah sebanyak 13.106 siswa SMP/MTs se Kabupaten Blora bisa mengikuti UNBK walaupun sebagian ada yang menginduk di sekolah lain karena keterbatasan unit komputer,” terang Kepala Dinas Pendidikan (Dindik) Blora, Drs. Achmad Wardoyo M.Pd, Kamis (4/5/2017).

Menurutnya, dari total 135 Sekolah SMP/MTs se Kabupaten Blora ,yang akan menggelar UNBK secara mandiri sebanyak 77 Sekolah dan 58 Sekolah melaksanakan UNBK menginduk atau menumpang di SMP/MTs/SMA/SMK/MA lainnya di Blora.

Wakil Bupati meninjau UNBK di SMPN 3 Doplang Kecamatan Jati. (foto: dok-ib)
Mendengar keterangan Kadisdik, Bupati pun mengapresiasi dan menginginkan agar tahun depan seluruh SMP/MTs sederajat bisa UNBK mandiri semuanya. Sehingga tidak menumpang di sekolah lain lagi.

“Kasihan kalau rumahnya jauh seperti dari Bogorejo ini harus terburu-buru berangkat pagi ke SMKN 2 Blora untuk mengikuti UNBK, hanya karena sekolahnya belum mempunyai komputer. Tahun depan kita berikan bantuan komputer untuk sekolah-sekolah yang belum bisa melaksanakan UNBK secara mandiri,” ucap Bupati.

Namun dia menekankan, bantuan alat komputer itu nanti tidak serta merta diberikan begitu saja. Sifatnya sebagai stimulan, sehingga akan ada keterlibatan pengurus Komite Sekolah untuk bisa bersama-sama mengusahakan komputer untuk anak anaknya.

“Pemkab memberikan bantuan stimulan, Komite Sekolah ikut membantu juga. Setiap karnaval 17 an, orang tua keluar uang banyak untuk merias anaknya tidak mengeluh, apalagi ini untuk kesuksesan ujian anaknya. Pasti Komite bisa memahami. Dengan demikian muncul rasa saling memiliki, handarbeni. Sehingga harus dirawat sebaik-baiknya. Coba Pak Kadis diidentifikasi berapa kebutuhannya. Kita mulai anggarkan di perubahan APBD nanti secara bertahap,” lanjut Bupati.

Achmad Wardoyo menjelaskan bahwa tahun 2017 ini pihaknya menganggarkan pengadaan kompuer sebanyak 1000 unit dengan pagu sekitar Rp 4 miliar yang akan disalurkan ke sekolah-sekolah. “Semantara di 2017 ini ada pengadaan 1000 unit. Namun itu belum bisa mencukupi seluruh kebutuhan sekolah. Akan kita petakan lagi kebutuhannya agar bisa terwujud UNBK mandiri di 2018,” pungkasnya. (tio-infoblora)
Share this article :

0 komentar:

 
Powered by : Mas Kolis
Info Iklan
Copyright © 2016. infoblora.com - All Rights Reserved